• Home
  • /
  • Culture
  • /
  • Inilah 7 Jenis Perahu Tradisional Masyarakat Maluku

Inilah 7 Jenis Perahu Tradisional Masyarakat Maluku

Membaca judul postingan ini, mungkin kamu akan mengira kalau saya akan mengawalinya dengan kalimat “Kalian pasti pernah dengar lagu nenek moyangku soerang pelaut kan?” atau memulainya dengan petikan lirik dari lagu populer bagi anak-anak itu. Tidak, saya tidak akan menggunakannya. Sudah terlalu banyak artikel yang menggunakannya sebagai paragraf pembuka.

Yang mau saya bahas kali ini memang ada hubungannya dengan laut dan pelaut, yaitu perahunya. Secara lebih spesifik saya akan membahas jenis perahu tradisional yang ada di Maluku.

Hidup di atas kepulauan bahari, warga Maluku bagian pesisir pasti menggunakan perahu dalam keseharian mereka. Entah itu untuk menangkap ikan, untuk pelayaran antar pulau, untu pelayaran antar negara atau beberapa keperluan lainnya. Pertanyaaanya, apakah sama perahu yang mereka gunakan untuk kegiatan yang satu dengan lainnya? Saya rasa tidak. Layaknya sebuah mobil, perahu pun banyak jenisnya. Untuk melaju di medan yang berbatu dan menanjak, tidak mungkin kamu menggunakan mobil sedan kan? Pasti kamu memilih mobil 4WD dengan bumper yang jaraknya jauh dari tanah dan tenaga yang lebih besar. Begitu pula dengan perahu, setiap perahu pasti punya ukuran dan peruntukannya masing-masing.

Berikut ini saya sudah merangkum beberapa jenis perahu tradisional yang (masih) digunakan oleh masyarakat Maluku:

Gosepa

Ini dia Gosepa

Mari kita mulai dari jenis perahu tradisional yang paling umum kita kenal. Ia adalah Gosepa. Dalam Bahasa Indonesia, Gosepa memiliki arti rakit. Bisa dikatakan kalau Gosepa ini adalah alat transportasi tradisional pertama yang dimiliki masyarakat Maluku. Jika umumnya rakit berbahan dasar dari bambu, di Maluku kita bisa menjumpai rakit berbahan dasar lainnya yang terbuat dari pohon sagu (Gaba-gaba).

Gosepa biasa digunakan sebagai alat penyeberangan antar sungai ataupun laut untuk mengangkut hasil kebun atau hasil hutan. Gosepa yang besar biasanya menggunakan layar yang terbuat dari dahan pohon kelapa, sehingga ketika musim angin tiba, masyarakat Maluku dapat berlayar dengan Gosepa dan sampai di tujuan dengan lebih cepat.

Kole-kole

Kurang Lebih seperti inilah penampakan Kole-kole

Dari Gosepa kita beralih ke Kole-kole. Kole-kole merupakan alat transportasi tak bercadik yang dipakai setelah rakit. Kole-kole ini terbuat dari satu batang pohon yang digunakan oleh satu atau beberapa orang untuk menyeberangi sungai atau pelayaran di pesisir pantai. Kole-kole juga biasa dibawa dalam perahu besar atau kapal motor yang tidak bisa bersandar di pantai. Penumpang dari kapal besar yang tdak bisa bersandar lantas akan diantar menuju daratan dengan menggunakan Kole-kole.

Perahu Semang

Atas: Miniatur Perahu Semang
Bawah: Perahu Semang untuk perlombaan (pic via ini)

Perahu Semang atau yang dikenal juga dengan sebutan Perahu Ketinting merupakan alat transportasi air tradisional yang menggunakan semang (cadik) sebagai alat penyeimbang agar perahu tidak mudah terbalik. Semang tersebut akan diletakkan di bagian kiri dan kanan perahu. Model perahu tradisional ini memang cukup populer di wilayah Indonesia Timur. Kalau di Gorontalo, perahu jenis ini namanya Perahu Katinting, hanya beda di huruf “a” dan “e” saja.

Perahu Semang umumnya digunakan oleh Nelayan kecil untuk menangkap ikan, namun jika kamu berkunjung ke Ambon, tidak jarang kamu akan melihat kalau Perahu Semang juga digunakan untuk mengangkut orang (penumpang). Bahkan jika festival Teluk Ambon sedang berlangsung (biasanya pada bulan September), Perahu Semang ini akan masuk dalam perlombaan. Biasanya yang dilombakan adalah lomba hias perahu dan lomba dayung.

Panjang Perahu Semang umumnya 6-7 meter dengan lebar 1 meter. Panjang cadiknya sendiri hanya ¾ dari panjang perahu. Di jaman modern ini, Perahu Semang sudah dibuat dari fiber glass (bagi mereka yang punya uang berlebih). Meskipun begitu, masih banyak juga Perahu Semang yang terbuat dari kayu.

Kora-kora

Atas: Kora-Kora yang digunakan ketika Pelayaran Hongi. (Pic via ini)
Bawah: Kora-kora Banda

Pernah naik wahana Kora-kora di Ancol? Siapa yang sangka kalau perahu Kora-kora merupakan salah satu perahu tradisional dari Maluku. Namun bentuk asli Kora-kora tidaklah seperti yang digambarkan pada wahana di Ancol tersebut. Kora-kora kecil memiliki bentuk yang panjang (kurang lebih 10 meter) dengan lebar yang agak sempit. Permukaannya pun datar, mirip seperti perahu Naga dari Cina. Sedangkan yang besar, terdapat bilik besar di atas perahunya, bercadik dan juga memiliki layar yang lebar.

Pada abad ke 16-18, perahu tradisional ini dipakai untuk perang laut dan mengawal pemerintah Belanda dalam Pelayaran Hongi (pelayaran untuk melakukan monopoli rempah). Biasanya Kora-kora didayung oleh 75-150 pendayung. Selain sebagai pendayung, mereka juga berfungsi sebagai prajurit perang. Tercatat dalam buku Vallentijn ada 66 kora-kora Hongitochen di Maluku Tengah.

Perahu Belang

Atas: Perahu Belang Jaman dahulu (pic via ini)
Tengah: Perahu Belang Banda
Bawah: Perahu Belang Maluku Tengah

Perahu Belang merupakan alat transportasi laut yang sejak dahulu dipakai untuk menyeberang dari satu pulau ke pulau lainnya oleh masyarakat Maluku. Berselang kemudian, perahu ini mengalami perubahan fungsi dan dimodifikasi menjadi perahu perlombaan antar desa. Perahu Belang bisa menampung 28 orang pendayung yang terdiri dari pemukul tifa, penimba air dan penari.

Pemilihan pendayung untuk perlombaan tidak semabarangan, semuanya disesuaikan dengan tugas dan fungsi marga-marga tertentu dalam suatu desa. Ketika perlombaan dimulai, Perahu Belang akan diberi mantra untuk melindungi para pendayungnya. Pertandingan dayung Perahu Belang ini merupakan wahana pemersatu masyarakat Maluku. Masih ingat festival Teluk Ambon yang saya ceritakan tadi kan? Nah, pada event inilah kamu bisa melihat salah satu perlombaan Perahu Belang terbesar di Maluku.

Ada yang unik dari proses pembuatan Perahu Belang. Jaman dahulu, pembuatan Perahu Belang pasti menggunakan perhitungan astronomi kuno alias Tanoar (perhitungan waktu atau hari baik). Mulai dari proses pemilihan kayu, sebelum perahu dikerjakan, bahkan sebelum perahu diturunkan ke laut, Tanoar selalu mengambil bagian di dalamnya. Pada proses pengambilan kayu (setelah proses pemilihan), biasanya dilakukan upacara adat.

Kayu yang sering digunakan untuk membuat perahu jenis ini adalah Kayu Titi. Kayu ini dianggap kayu yang paling pas karena selain ringan, kayu ini juga kuat menahan terjangan ombak.

Rurehe

Perahu Rurehe

Rurehe merupakan salah satu jenis perahu penangkap ikan. Perahu Rurehe akan dilengkapi dengan tiang-tiang yang dipasang di tengah atau bagian samping perahu yang berguna sebagai tempat untuk meletakkan alat pancing. Perahu Rurehe juga biasa digunakan untuk Pancing Tonda (pancing yang diberi tali panjang dan ditarik olah perahu atau kapal). Dibutuhkan 10-15 orang untuk mendayung perahu ini.

Perahu Doti

Perahu Doti (pic via ini)

Dari sekian banyak jenis perahu yang ada di Maluku, Perahu Doti ini adalah perahu yang paling menyeramkan. Kenapa? Karena Perahu Doti merupakan alat untuk menyerang orang yang tidak kita sukai secara mistis. Ya, Perahu ini digunakan sebagai sarana praktek ilmu hitam (santet).

Cara kerja ilmu hitam dengan Perahu Doti tidak begitu rumit. Pertama, pelaku yang ingin menyerang korbannya akan menuliskan nama si korban di atas kertas dan memasukkannya ke dalam Perahu Doti. Perahu lantas akan dibawa ke pinggir pantai untuk melanjutkan ritual pengucapan mantera dan permohonan kepada roh-roh nenek moyang. Usai mantera diucapkan, Perahu Doti lantas akan dihanyutkan ke laut. Beberapa hari setelah dihanyutkan, dipercaya bahwa orang yang namanya tertulis di atas perahu tersebut akan mendapatkan celaka, baik itu sakit atau bahkan meninggal.

Perahu Doti ini bisa kita jumpai di Maluku Tenggara, tempat dimana ia berasal. Namun sekarang rasanya sudah jarang praktek  Perahu Doti ini dilakukan. Tahun 1960, Gereja Protestan Maluku membuat suatu ketetapan yang berbunyi “Tahun ini (1960) adalah tahun pertobatan”. Setelah penetapan tersebut, banyak warga Maluku Tenggara yang bertobat dan menyerahkan Perahu Doti ini kepada Gereja sebagai simbol pertobatan mereka.

Bentuk Perahu Doti ini kecil saja. Namun dibalik ukurannya yang kecil, tersembunyi sebuah daya magis besar yang mampu membuat orang-orang Maluku ketakutan.

*****

Ya, itu tadi beberapa jenis perahu tradisional yang ada di Maluku beserta fungsinya. Semoga saja keberadaan perahu-perahu tradisional ini tetap terjaga ditengah gempuran jaman yang semakin modern ini. Dari beberapa perahu yang saya sebutkan di atas, adakah jenis perahu yang sama dengan yang ada di daerahmu?

We may have all come on different ships, but we’re in the same boat now.
— Martin Luther King, Jr.

Comments

comments

Powered by Facebook Comments

Seorang pria yang sedang terus belajar menulis. Alasan menulisnya simple saja, karena "tertampar" oleh kalimat dari Pramoedya yang berbunyi: Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.